Cecar Wiratmaja Korupsi DID Pemkab Tabanan Bali, Ini Tujuan KPK

Cecar Wiratmaja Korupsi DID Pemkab Tabanan Bali, Ini Tujuan KPK - GenPI.co BALI
Penyidik KPK mengobok-obok kantor Pemkab Tabanan, Bali. Foto: JPNN

GenPI.co Bali - Cecar pertanyaan dari KPK harus dijawab oleh Dosen Universitas Udayana (UNUD) dan mantan pejabat Pemkab Tabanan, Bali, Ida Bagus Wiratmaja baru-baru ini terkait korupsi DID.

Kasus pencurian uang rakyat dalam konteks Dana Insentif Daerah kembali bergulir semenjak penyelidikan pihak lembaga antirasuah pada bulan Oktober lalu.

Ya, semua berawal ketika pihak penyidik menggeledah beberapa kantor mulai dari PUPR, DPR dan bagian keuangan di lingkungan pemerintahan kabupaten berjulukan Lumbung Padinya Bali tersebut.

Lewat penyitaan 90 dokumen, Wiratmaja pun dicurigai sebagai tersangka korupsi oleh KPK usai dirinya pernah menjabat sebagai Kepala Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan (Bappelitbang) kabupaten terkait.

"IB Wiratmaja diperiksa penyidik KPK, Senin lalu (06/12)," ujar Plt Jubir lembaga anti korupsi bernama Ali Fikri.

BACA JUGA:  Bali Tak Jadi PPKM Level 3, Luhut: Ini Aturan Baru Libur Nataru

Fikri mengkornfirmasi bahwasannya sang Dosen UNUD sempat terlibat dengan pengajuan dana DID dan koneksinya bersama pihak-pihak tertentu yang berperkara.

BACA JUGA:  Imbas Covid-19, Banyak Rumah Megah Bali Ini Banting Harga

"Yang bersangkutan juga dikonfirmasi terkait beberapa barang bukti yang masih terkait dengan perkara," kata Ali Fikri lagi.

BACA JUGA:  Harumkan Nama Bali di CBR Race Day, Ini Wakil Bold Riders

Adapun lembaga tersebut juga sempat memanggil saksi lain yang diduga tersangka maling uang rakyat ini yaitu Rifa Surya, eks Kepala Seksi Dana Alokasi Khusus Non Fisik Ditjen Perimbangan Keuangan Kemenkeu (Januari-Agustus 2018).

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Berita Selanjutnya