Pantai Buleleng Bali Gempar Gara-gara Ikan Langka Besar Ini

Pantai Buleleng Bali Gempar Gara-gara Ikan Langka Besar Ini - GenPI.co BALI
Penemuan bangkai ikan langka Mola-mola di pantai Buleleng, Bali. Foto: JPNN

GenPI.co Bali - Pantai Penarukan, Buleleng, Bali sempat ramai oleh warga lokal gara-gara temuan menggemparkan berupa ikan langka Sunfish atau lebih dikenal Mola-mola, Selasa (23/11/21).

Beberapa warga nyaris menganggap ikan ini layak untuk dikonsumsi sebelum akhirnya pihak berwajib datang dan menerangkan jika hal itu tak diperkenankan.

Menurut laporan awal, beberapa warga melihat Mola-mola itu sudah dalam keadaan mati dan langsung menghubungi polisi karena bentuknya sangat tak lazim.

BACA JUGA:  Siswa SMP Badung Tewas di Sunset Road Bali, Ini Kronologi Polisi

Bayangkan saja, ikan langka itu memiliki ukuran panjang 196 cm dengan lebar sekitar 130 cm. Jauh berbeda dari tangkapan nelayan sebelumnya.

Pihak Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Bali pun langsung mengevakuasi bangkai ikan langka tersebut ke samudera agar tak dimakan warga.

BACA JUGA:  Dukung Vaksinasi Covid-19 Warga Lokal, Ini Tindakan Polisi Bali

"Seseorang mencoba untuk memotong hewan itu, jadi kami berikan penyuluhan ke mereka bahwa itu dilarang," kata Wayan Parta, Polisi Buleleng dikutip Coconuts.

Menurut Meruanto selaku juru bicara BKSDA, Mola-mola itu kemungkinan besar mati di dekat pantai Buleleng karena umur sudah tua.

BACA JUGA:  Partai Gelora Ada di Bali, Anis Matta: Punya Anggota 495 Ribu

"Ini adalah kali pertama ikan matahari yang notebene punya habitat di samudera bisa meninggal di pantai lepas. Padahal biasanya lumba-lumba atau paus," kata dia.

Berita Selanjutnya