Dokter Sebut Jarang Olahraga Itu Bahaya, Sebabkan Diabetes

Dokter Sebut Jarang Olahraga Itu Bahaya, Sebabkan Diabetes - GenPI.co BALI
Ilustrasi olahraga. Foto: Antara

GenPI.co Bali - Jarang olahraga ternyata bisa picu manusia alami masalah kesehatan berupa diabetes. Hal ini terungkap oleh dokter spesialis penyakit dalam dr. Umar Nur Rachman.

Olahraga selalu dikait-kaitkan dengan gaya hidup sehat. Mengapa? Karena berbagai gerakan itu membuat tubuh kita menghilangkan berbagai racun dalam tubuh berupa keringat.

Tak ayal banyak yang beranggapan jika jarangnya bergerak bisa membuat tubuh kita menyimpan racun dan akhirnya malah jadi tak sehat.

BACA JUGA:  Ratusan Keamanan Bandara Ngurah Rai Bali Nganggur, Efek Apa?

Risiko penyakit mematikan pun mengintai ketika dokter Nur Rachman meyakini jika salah satunya ialah penyakit diabetes.

"Indonesia ini akan menjadi rangking keenam ya dunia setelah sebelumnya rangking tujuh gara-gara pola hidup masyarakatnya yang malas olaharaga," kata dia.

BACA JUGA:  Bank Indonesia: Prokes Kunci Sukses Pariwisata Bali

Mengakui Tanah Air menjadi negara dengan kerentanan diabetes, ia pun membeberkan beberapa faktor bahwasannya penyakitnya bisa dibagi yang bisa dikendalikan dan yang tidak.

"Faktor tidak bisa dikendalikan itu memang karena keturunan ya. Nah, sedangkan faktor yang bisa dihindari ini banyak mulai dari obesitas, sedentary lifestyle dan lainnya," kata dia lagi.

BACA JUGA:  Hubungan Cinta Kandas, Ini 3 Alasan Orang Senang Selingkuh

Mengingat sebagian besar penyakit ini juga disebabkan tingkatan stres, sang dokter pun mengimbau masyarakat luas pentingnya olahraga.

Berita Selanjutnya