Pekerja Wajib Baca! Ini Perbedaan Produktif dan Kerja Berlebihan

Pekerja Wajib Baca! Ini Perbedaan Produktif dan Kerja Berlebihan - GenPI.co Bali
Ilustrasi kerja. Foto: Antara

GenPI.co Bali - Aktifitas pekerjaan pada manusia sejatinya bisa digolongkan produktif yang notebene bagus dan bekerja berlebihan yang memiliki banyak dampak negatif.

Psikolog bernama Graheta Rara Purwasono M.Psi dari Universitas Airlangga menyatakan jika dua hal dalam bekerja tersebut memiliki perbedaan besar yang signifikan.

Bekerja berlebihan atau toxic productivity bisa dibilang memiliki istilah overworking alias pekerja yang mengesampingkan istirahat untuk terus memperoleh hasil.

BACA JUGA:  Media Asing Soroti Kata Koster Bali Kedatangan 20 Ribu Wisman

"Toxic productivity itu memunculkan rasa bersalah kalau tidak mengerjakan sesuatu. Ujung-ujungnya, mengalami burnout yang membahayakan kesehatan dan itu harus dihindari," ucap Graheta, Sabtu.

Sementara itu produktivitas baginya merupakan suatu pekerjaan yang menghasilkan target kerja maksimal, namun juga memberikan waktu istirahat optimal.

BACA JUGA:  Langkah Jitu Bandara Ngurah Rai Bikin Wisman Datang ke Bali?

"Produktivitas yang baik adala produktivitas yang memberimu waktu untuk istirahat, dan saat yang bersamaan, mendorongmu untuk mencapai tujuan dengan cara sehat," imbuhnya.

Lantas bagaimana cara menghindari kerja berlebihan? Graheta membagi tiga solusi untuk menanggulanginya mulai dari buat batasan, bekerja profesional, dan mindfulness.

BACA JUGA:  Selain Kerugian Rp1 M, BPBD Merinci Efek Gempa Karangasem Bali

"Ketika pekerjaan adalah satu-satunya hal yang berputar dalam pikiranmu, maka ada kalanya membuat batasan agar tidak bekerja nonstop selama tiga jam tanpa istirahat yang cukup,"

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya