Pinjol di Bali Merajarela, Sosiolog Unud Ungkap Sebabnya

Pinjol di Bali Merajarela, Sosiolog Unud Ungkap Sebabnya - GenPI.co Bali
Sosiolog Unud baicara soal pinjol. Foto: Antara

GenPI.co Bali - Pinjaman online (pinjol) makin ramai di Indonesia, tidak terkecuali Bali hingga kini. Sosiolog dari Universitas Udayana (Unud), Wahyu Budi Nugroho pun ungkap sebabnya.

Mungkin masih banyak yang ingat suatu kasus dialami oleh wanita berusia 20 tahun asal Kabupaten Jembrana. Tergoda pinjaman daring buatnya meminjam Rp500 ribu.

Hanya saja karena bunga yang besar, hutang pinjaman terus membengkak dalam jangka waktu beberapa minggu hingga berbulan-bulan sampai di angka Rp70 juta.

BACA JUGA:  Kadek Agung Ikhlas Bali United Dibungkam Bhayangkara, Mengapa?

Sampai membuat terjadinya teror yang dialami wanita asal Jembrana tersebut, korban-korban lain seantero Bali juga melaporkan kasus senada terkait pinjol ilegal.

Wahyu pun berkata jika tren pinjol ini bukanlah sebagai budaya melainkan suatu bentuk munculnya euforia sehingga diikuti oleh banyak orang.

BACA JUGA:  Pasca Gempa Karangasem Bali, Wagub Cok Ace Bilang Begini

"Itu bukan sebagai budaya, tetapi lebih ke euforia massa awalnya. Karena tiba-tiba ada massa peminjaman uang yang terlihat efisien hanya melalui gawai saja," kata Sosiolog Unud, Minggu (24/10).

Banyaknya masyarakat nekat melakukan pinjol tanpa tahu risikonya itu pun buatnya mendesak bank untuk lakukan inovasi peminjaman uang.

BACA JUGA:  Terminal Wangaya akan Kembali Beroperasi

Tak lupa ia juga menyadari jika salah satu faktor penyebab banyak kalangan terjebak dengan pinjaman via dunia maya imbas tekanan kebutuhan selama pandemi Covid-19.

Tonton video ini:

Berita Selanjutnya